Radio Pas Pati 101 FM

Saluran Informasi Warga Pati

    • 52,694 hits
  • network
    Daftar Domain Gratis disini...
  • RSS BERITA TERBARU

    • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.
  • Network

    network network
    Cari Duit Hanya 15 Menit...

Memasuki Minggu X Tahun 2009, Penderita DBD Capai 153 Orang

Posted by pasfmpati pada Maret 7, 2009

pasfmpati.net [Pati, Kota] – Kasus demam berdarah dengue (DBD) di Kabupaten Pati, cenderung meningkat. Bahkan pada awal tahun ini, 3 warga yang terserang DBD meninggal dunia. Sampai jelang minggu kesepuluh tahun ini, penderita DBD sudah mencapai 153 orang.
Data kasus demam berdarah dengue (DBD) pada tahun 2009 ini, memang belum terasa seperti tahun-tahun sebelumnya. Bila dibanding dengan periode yang sama, pada tahun 2008, jumlah penderita DBD sekarang ini, justru baru separuhnya.

Kabid Pengendalian Kesehatan (PMK) pada Dinas Kesehatan Kabupaten Pati, dr Suwara Nur Cahya saat diwawancara PAS Pati menjelaskan, angka DBD tahun ini, jauh menurun dibanding tahun sebelumnya. Penurunannya hampir mencapai separuhnya. “Salah satunya pencegahan diantaranya dengan fogging dan abatisasi, kemudian penyuluhan terhadap prilaku masyarakat, terhadap arti pentingnya pencegahan DBD. Kemungkin besar itu yang mempengaruhi penurunan angka DBD ini,”, kata dr. Suwara Nur Cahya.

dr Suwara Nur Cahya menambahkan, daerah-daerah endemis DBD di Kabupaten Pati, masih ajeg, seperti tahun-tahun lalu. Seperti Kecamatan Pati, Winong, dan Kecamatan Tambakromo. Untuk tahun ini, di daerah endimis ini, 3 warganya yang terserang DBD meninggal dunia. Yakni di Desa Sidokerto dan Desa Prenggan Kecamatan Pati, serta Desa Keben Kecamatan Tambakromo masing-masing satu penderita meninggal dunia.
Pada periode yang sama pada tahun 2008, penderita DBD di Pati sebanyak 313 kasus, sedang pada tahun ini, sampai minggu kesepuluh baru mencapai 153 kasus. Hal ini terjadi kemungkinan selain sudah terjadinya perubahan pola hidup masyarakat, juga gencarnya Dinkes Pati dalam memberikan penyuluhan ke desa-desa, untuk penanggulangan DBD, melalui gerakan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN). Karena fogging atau pengasapan, bukan menjadi satu-satunya solusi atau alternatif, untuk pemberantasan DBD ini. “Kita belum dapat 2 kali penyemprotan ke daerah-daerah yang diduga endemis DBD, atau puncak musiman”, jelas Kabid PMK.
Kabid  PMKpada Dinas Kesehatan Kabupaten Pati, dokter Suworo Nur Cahyo berharap, pasca banjir sekarang ini warga semakin waspada dengan menggiatkan PSN, untuk memutus mata rantai penyebaran demam berdarah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: